Sunday, 17 December 2017

Tujuh (7) Plus 1 Tips untuk Meningkatkan Penjualan di Akhir Tahun

Para peritel sedang menghadapi musim ramai, belanja liburan, belanja Natal, dan belanja akhir tahun. Tidak banyak waktu tersisa karena kita sudah berada di pertengahan bulan Desember dan waktu menuju akhir tahun tinggal sekitar dua minggu saja. Saat belanja untuk hari Natal dan Tahun Baru harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Kita lihat hampir semua peritel mengeluarkan berbagai jurus agar waktu yang tidak begitu banyak ini bisa dimanfaatkan sebanyak-banyaknya. Untuk beberapa peritel sisa waktu di penghujung tahun ini akan menjadi pertaruhan terakhir mengingat lesunya penjualan sepanjang tahun ini.
Berikut beberapa tips yang harus dilakukan oleh peritel untuk memanfaatkan kehadiran pengunjung ke tokonya agar tidak kehilangan penjualan dan bisa meningkatkan nilai belanja per basket di saat ramai.

1.       Sodorkan Keranjang Belanja
Menurut laporan Paco Underhill dari 100 orang yang masuk ke toko, 75% pelanggan yang membawa keranjang belanja pasti membeli sesuatu dibanding yang tidak membawa keranjang, hanya 34% saja yang belanja. Karena itu pastikan sales advisor kita menyodorkan keranjang belanjan kepada pelanggan yang sudah ada di lorong-lorong toko. Beberapa akan menolak namun beberapa lagi akan mengambil karena sudah disediakan.
2.       Bebaskan Tangan Pelanggan
Seperti kita ketahui tangan kita hanya dua. Jika sudah dua atau tiga barang dipegang maka pelanggan sudah akan kewalahan sehingga ada kecendrungan mereka akan mengakhiri proses belanja. Sales advisor kita di lapangan harus jeli dan segera memberikan bantuan dengan menyodorkan keranjang belanja atau keranjang belanja beroda sehingga pelanggan tidak keberatan. Ketika tangannya kosong maka mereka merasa bebas dan melanjutkan aktivitas keliling toko untuk melihat-lihat. Makin lama pelanggan ada di toko kita makin besar pula kesempatan untuk terjadinya penjualan lebih banyak.
3.       Sales Advisor di Lapangan
Pastikan Sales Advisor kita ada di lorong-lorong. Semua ada di lapangan, bukan waktunya untuk mengerjakan pekerjaan administrasi. Di saat-saat ramai ada saja yang membutuhkan bantuan. Saatnya melakukan add on (tambahan penjualan) dari apa yang sudah mereka beli. Tawarkan produk yang turun harga, atau sedang promosi. Tawarkan barang baru kepada pelanggan. Tanyakan apa lagi yang mereka butuhkan. Tawarkan barang-barang pelengkap. Jika seseorang membeli kopi, tawarkan krim, gula, dan lain-lain lagi. Temani mereka, antar mereka ke lokasi barang yang dicarinya.
4.       Sediakan Barang-barang Murah dan Menarik
Letakkan barang-barang murah seharga di bawah 15 ribu di area kasir atau menuju kasir selagi mereka antri. Barang-barang yang lucu, berguna, dan menarik. Tawarkan kepada pelanggan untuk mengambil. Tambahkan tulisan yang mendorong pelanggan untuk sekalian membelinya sebagai hadiah.
5.       Potong antrian
Di saat-saat terakhir belanja akan terjadi lonjakan pembelanja baik yang akan membayar maupun yang akan membungkus kado buat hadiah. Pisahkan lokasi membayar dengan konter layanan pelanggan dan bungkus kado. Minta nomor telepon genggam pelanggan, mereka akan dihubungi begitu kado barang mereka selesai dibungkus sehingga mereka tidak perlu membuang waktu menunggui pengerjaan bungkus kadonya. Nomor telpon yang diperoleh bisa diberikan ke petugas layanan pelanggan untuk dipergunakan di kemudian hari untuk tujuan survei dan penawaran promosi berikutnya.
6.       Manager Toko di Lapangan
Pastikan manager toko dan para kepala divisi ada di lapangan dan memantau semua situasi mulai dari parkiran, keluar masuk kendaraan agar tidak terjadi kemacetan di area keluar masuk area parkir. Di dalam toko, di kasir mana terjadi antrian, kerahkan bantuan agar tidak terjadi antrian. Kasir hanya fokur melayani transaksi. Biarkan aktivitas mengantongi barang belanjaan diserahkan ke petugas packer bantuan dari pegawai paruh waktu yang sengaja direkrut untuk membantu situasi ramai. Keberadaan manager di lapangan untuk memastikan tidak ada satu bagian pun yang terbengkalai. Perhatikan jam istirahat personel toko agar tidak terjadi kekosongan di lapangan.
7.       Bersih dan Teratur
Di saat ramai toko kita sangat mungkin menjadi semrawut dan tidak bersih. Sewa pekerja harian atau pekerja paruh waktu untuk membantu kebersihan dan keteraturan. Pengunjung menjadi lebih tertekan jika dalam waktu yang sempit harus berbelanja di tengah kesemerawutan.
8.       Bantu Pelanggan Mengambil Keputusan
Di dalam situasi ramai di mana banyak pelanggan yang harus dilayani, berikan kemudahan bagi pelanggan mengambil keputusan. Contoh: situasi ramai sekali tidak cukup waktu untuk mencobai sebuah produk, belum lagi mengemas kembali barang setelah dicoba khususnya barang berukuran besar. Waktu pelanggan terbatas. Berikan garansi bila ada kerusakan dan barang tidak berfungsi dengan baik maka bawa ke sini akan ditukar yang baru atau money back guarantee. Dengan jawaban itu maka pelanggan tidak ragu mengambil keputusan sekarang juga ditambah mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk melayani satu pelanggan. Dalam situasi ramai sekali ada banyak pelanggan lain yang bisa dilayani


Beberapa peritel sibuk mendatangkan lebih banyak orang ke tokonya tetapi seringkali gagal melakukan hal yang benar ketika mereka sduah datang. Segera terapkan tips di atas dan nikmati peningkatan sales di sisa waktu yang ada guna mengejar target penjualan tahun ini.

Catatan: tulisan ini terinspirasi oleh artikel yang ditulis Bob Phibbs namun saya sesuaikan untuk kebutuhan dan situasi di Indonesia. 




No comments:

Post a Comment